Gratis Baca Cerita Sex 2016, Cerita Seks Bergambar Hot Terbaru, Cerita Mesum Selingkuh, Cerita Ngentot Tante, Cerita Dewasa Seru, Cerita Tante Girang, Cewek Sange, Foto ABG, Foto Bokep.

Cerita Sex Istri Simpanan Bosku Paling Nikmat

Cerita Sex Istri Simpanan Bosku Paling Nikmat | Cerita Seks Bergambar Hot Terbaru | Cerita Mesum Selingkuh | Cerita Ngentot Tante | Cerita Dewasa Seru - Setelah kejadian dimana gw akhirnya pertama kali ngentot sama pembokat gw sendiri akhirnya gw mendapat kesempatan ngentot dengan cewek yang bukan istri gw untuk kedua kalinya, kejadian ini terjadi sekitar setahun setelah pembokat gw pulang kampung pada akhirnya gw ngentot sama BINOR (Bini Orang).
Cerita Sex ABG - Setelah kejadian dimana gw akhirnya pertama kali ngentot sama pembokat gw sendiri akhirnya gw mendapat kesempatan ngentot dengan cewek yang bukan istri gw untuk kedua kalinya, kejadian ini terjadi sekitar setahun setelah pembokat gw pulang kampung pada akhirnya gw ngentot sama BINOR (Bini Orang).

Kriinngg...Kriiiinnggg...suara telpon di meja kerja gw berdering dikala gw lagi pusing-pusingnya karena banyaknya pekerjaan yang harus gw selesaikan...”selamat siang” sapa gw...”selamat siang pak Jerry”...bla..bla...bla...singkatnya gw harus menyampaikan data ke kantor pusat karena akan dipakai sebagai bahan materi meeting para Big Boss dikantor pusat dan harus segera dikirim paling lambat besok sore...DAMN!!.

Kepala gw makin pusing ngga karuan karena selain banyak kerjaan yang harus gw selesaikan tapi juga karena Boss gw juga ngga masuk kerja karena sakit akhirnya gw telp Boss gw untuk minta kesediannya menandatangani beberapa file yang akan dikirim besok...dan akhirnya Boss gw pun meminta gw untuk hari ini lembur menyelesaikan tugas-tugas yang diminta oleh kantor pusat dan besok pagi gw harus membawa hasil kerja gw ke rumah Boss gw untuk ditandatangani olehnya.

Tepat jam 5 sore gw telpon istri gw untuk mengabari perihal kerja lembur gw...”mah, papah malam ini harus lembur karena ada kerjaan yang besok pagi harus dikirim ke kantor pusat...mungkin pulangnya malam mah” jelas gw ke istri gw ...”ok pah..jangan lupa beli makan malam pah & pulangnya hati-hati di jalan ya pah” jawab istri gw...”iya mah” balas gw.

Dan akhirnya pekerjaan lemburpun gw lakukan yang sebelumnya juga gw sudah kasih pengumuman untuk semua bawahan gw kalo hari ini kita semua harus kerja lembur untuk keroyokan buat data yang dibutuhkan kantor pusat.

“Titititit...titititit...titititit”...alarm jam tangan gwpun akhirnya berbunyi menunjukkan jam 11 malam dan itu pertanda kalau kerja lembur gw semua harus berakhir dan untungnya semua kerjaan sudah selesai tepat pada waktunya...”ok, sekarang sudah malam & kerjaan kitapun sudah beres saatnya kita semua pulang, THANKS GUYS!!”...seru gw kesemua bawahan gw dan merekapun membalasnya...” OK...YOU’RE WELCOME BOSS!!!” dengan nada yang masih ada sisa semangatnya (semangat karena sudah waktunya pulang...hehehehehe).

45 menit sudah berlalu perjalanan gw pulang dari kantor dan akhirnya gwpun sudah tiba di depan rumah gw, berhubung sudah malam dan biasanya istri gw dan juga pembokat gw (si mbok pengganti LILIK pembokat gw) sudah tertidur pulas maka gwpun masuk ke dalam rumah dengan memakai kunci cadangan yang memang selalu gw simpan di dalam laci mobil gw.

Setibanya gw di dalam kamar gw lihat istri gw sudah tertidur pulas dengan posisi terlentang dan sudah menjadi kebiasaan istri gw kalau tidur pasti memakai daster tanpa memakai pakaian dalam...pengen rasanya menggerayangi tubuh istri & menggarapnya tapi apa daya badan gw sudah terlalu lelah karena lembur barusan, akhirnya gw putuskan untuk segera bergabung ke kasur bersama istri untuk selanjutnya tertidur pulas karena besokpun gw harus bangun pagi-pagi untuk pergi ke rumah Boss.

Dan pada akhirnya tidur gw pun terbangun secara perlahan setelah terdengar sayup-sayup kumandang Adzan Subuh yang keluar dari corong TOA Masjid di sekitar perkampungan rumah gw selanjutnya gwpun beranjak turun dari tempat tidur gw & melaksanakan semua ritual dari mulai ibadah sampai dengan persiapan gw untuk pergi ke rumah boss.
“Tumben pah pagi-pagi sudah siap berangkat”...tanya istri gw yang sedikit kebingungan karena ngga biasanya gw pagi buta sudah rapih berpakaian...”iya mah soalnya papah mau ke rumah Boss pagi-pagi untuk kasih hasil kerjaan lembur semalam”...jawab gw ke istri...”oohh...pantesan aja...hehehehe” timpal istri gw.

Jam 6 pagi akhirnya gw pamit ke istri untuk pergi berangkat ke rumah Boss gw...setelah menempuh waktu sekitar 1 jam perjalanan akhirnya gw sampai juga di rumah Boss gw (maklum Gan rumah Boss gw jauh dari kota bisa dibilang di desa gitu deh...hehehehe) akhirnya gw coba telp Boss terlebih dahulu sebelum gw masuk ke rumah agar Boss gw tidak merasa terganggu dengan kehadiran gw...”hallo, selamat pagi”...ujar suara wanita dari telp Boss gw....”eh...selamat pagi maaf bu mengganggu...bapak ada bu?” tanya gw kepada suara wanita tersebut yang gw yakini itu suara istri Boss...”ooh..ada pak ini dengan bapak siapa ya?” tanya wanita tersebut...”saya Jerry anak buahnya bapak bu” lanjut gw menjelaskan siapa gw...”oohh...mas Jerry...ada perlu apa mas?... tadi bapak sudah titip pesan kalo pagi ini mas Jerry mau datang ke rumah ya?”...lanjut tanya wanita itu...”iya benar bu dan sekarang saya sudah berada di depan rumah bu” jawab gw menerangkan....”ya ampuun silahkan masuk mas...tunggu ya mas saya bukakan pintunya”...serunya dengan sedikit bernada kaget...”iya makasih bu” jawab gw.

“Ceklek!!”...akhirnya pintu rumahpun terbuka”silahkan masuk mas Jerry” seru wanita tersebut...”iya makasih bu”...jawab gw dengan terbengong karena wanita yang dari tadi bicara di telp dengan gw dan sekarang membukakan pintu awalnya gw sangka istri Boss gw tapi ternyata gw melihat sosok wanita yang berbeda dari sosok istri Boss yang selama ini gw pernah lihat...”silahkan duduk mas” seru wanita tersebut sekaligus membuyarkan kebingungan gw...”i-iya makasih bu” jawab gw masih dalam kebingungan.

“Tunggu sebentar ya mas saya panggilkan dulu bapaknya” seru wanita tersebut sambil berlalu masuk ke dalam ruang tengah, dalam pikiran gw pun bertanya siapakah wanita tersebut?...karena setahu gw istrinya Boss yang gw tahu tidak seramping dan semuda wanita tadi. Dan tidak berselang lamapun akhirnya Boss gwpun muncul...”wah udah lama datangnya Jer? Maaf gw baru nongol soalnya gw bersiap-siap mau ke rumah sakit pagi ini mau ambil darah lagi” ujar Boss menjelaskan...”ngga apa Boss...memang sakit apa Boss?” tanya gw ke Boss...”ngga tahu nih belum ketahuan diagnosanya apa tapi kemungkinan gw kena Thypus nih Jer”...jawab Boss.

30 menitpun sudah berlalu dan Bosspun sudah selesai memeriksa dan menandatangani file-filenya namun masih ada beberapa revisi yang harus gw kerjakan...”Jer daripada lo ngeditnya di kantor mending lo edit disini aja kan lo ngga harus mondar mandir ke rumah gw hanya untuk ngejar tandatangan gw lagian juga gw belum bisa masuk kerja kok” ujar Boss...”iya sih Boss tapi gw ngga enak masa gw di rmh lo sendirian Boss?”...jawab gw...tiba-tiba..”sssttt....kesini lo deket-deket gw”ujar Boss sedikit berbisik...”ada apa Boss?” tanya gw sambil gw mendekatinya.

“Lo sudah lihat cewek yang membukakan pintu untuk lo kan?”...tanya Boss...”iya Boss, ada apa Boss?” tanya gw lagi....”tolong ini menjadi rahasia selamanya antara lo sama gw ya” seru Boss dengan tatapan tajam “ok tapi memangnya cewek tadi siapa Boss?” tanya gw pengen tahu...hehehehe...akhirnya Bosspun bilang “dia SELINGKUHAN gw Jer!!”....JEDHHEERRR...gwpun akhirnya tahu siapa wanita tersebut...”sebenarnya dia itu BINOR (Bini Orang) Jer!!”...lanjut Boss....JEDHEEERRR kedua kalinya “HAH??”...gw terkaget-kaget mendengarnya..”kenapa sih lo??? Kok kayak KAGET gitu??!!” tanya Boss gw...”bu-bukan gitu Boss masalahnya dia kan istri orang Boss” jawab gw kebingungan...”ya udah lah pokoknya ini menjadi rahasia kita berdua OK?!!”...”SIIAAPP BOSSS” jawab gw lantang...hehehehe...”ya udah lo betulin yang tadi gw revisi ya Jer tapi lo ngerjainnya cukup di rumah gw aja biar cepat beres” kata Boss...”kalo gitu biar gw pergi ke rumah sakit naik taksi aja jadi cewek gw cukup di rumah aja untuk temenin lo kerja OK?” ujar Boss...”iya deh terserah Boss gimana baiknya aja deh” jawab gw...”by the way emang dia tinggal disini boss?” tanya gw mencari tahu...”enggaklah dia itu pagi tadi datang kesini terus dia alasan ke suaminya kalo dia ada kerjaan dadakan pagi-pagi dikantornya padahal kesini buat lihat kondisi gw...gw sih tenang aja soalnya suami dia kerjanya jauh diluar kota Jer baru bisa pulang sebulan sekali.....hehehehe” ujar Boss senang...”wuidih mantap kali Boss gw ini” ujar gw sedikit menyanjung Boss...hehehe...”ok deh gw ke rumah sakit dulu ya Jer” ujar Boss gw...”ok siaap Boss”...jawab gw. Cerita Sex Dewasa

Ngga terasa udah 30 menit gw berada diruang kerja Boss di rumahnya tiba-tiba..”mas Jerry ini diminum dulu tehnya”...ujar wanita tersebut...”eh iya, makasih mbak”...ujar gw...”wah tadi bilang ibu kok sekarang jadi mbak mas?” tanya wanita tersebut....”eh..a-anu mbak...emmm..abis mbak sepertinya terlihat lebih muda dari saya” jawab gw malu...”mas pasti bingung ya siapa saya?” tanya wanita tersebut...”Bingung gimana mbak?”...tanya gw pura-pura ngga ngerti....”kenalkan mas nama saya Ayu”...ujarnya memperkenalkan namanya ke gw...’eh...iya mbak Ayu” ujar gw...”bapak tadi sudah cerita ke aku tentang siapa aku sebenarnya ke mas Jerry, iya kan?”..tanya Ayu langsung to the point...”iya mbak” ujar gw lagi...”sudah ngga perlu bingung seperti itu mas bersikap biasa aja ke aku anggap aja aku ini memang istri Boss mu, ok?!!”...jelas Ayu mempertegas agar cair pembicaraan..”iya deh mbak” jawab gw santai...”husss jangan panggil mbak cukup Ayu aja kan aku lebih muda dari mas Jerry”...ujarnya protes...”hehehehe...iya deh Yu”...”nah gitu dong” lanjut Ayu senang.

Akhirnya pembicaraan kita berdua menjadi cair setelah 10 menit pertama dalam kondisi yang serba kikuk buat gw.....”Yu memangnya berapa sih umur kamu?” tanya gw...”ayu umur 31 mas, kalo mas Jerry umur berapa?” tanya Ayu balik...”aku umur 37 Yu”...jawab gw...”sudah berkeluarga mas?” tanya Ayu lagi...”sudah dong...hehehehe”...jawab gw...”sudah punya anak berapa mas?” tanya Ayu menyelidiki seperti polisi...”kalo anak belum punya Yu” jawabku lagi...”kalo Ayu sendiri kenapa kok mau berselingkuh sama Boss aku?” tanya gw langsung to the point....”eh...gimana ya jawabnya..” ujar Ayu kebingungan...”ayo jujur deh aku dari tadi sudah jawab jujur loh” ujar gw memancing...hehehehe....”i-iya deh Ayu jujur.....habis Boss mu alias masku ini perhatian sih sama aku”...jawabnya tersipu malu...”aahh...masa Cuma karena itu Ayu bisa suka...apa bukan karena Ayu lagi ada masalah dengan suami?” tanya gw memojokkan dia...Ayu terdiam sejenak tanpa mengeluar sepatah katapun sedangkan aku cuek saja karena aku juga sedang mengerjakan revisi pekerjaan.

“Ehmmm...mas bisa ngga aku minta ke mas Jerry untuk menjaga rahasia ini?”....akhirnya Ayupun mengeluarkan suaranya...”rahasia apa Yu” tanya gw memancing....”begini mas....sebenarnya awal Ayu suka sama masku ini karena perhatian dia terhadap rumah tangga kami....karena suami aku itu kerjanya jauh dari sini mas dia baru bisa pulang sebulan sekali” ujar Ayu...”perhatian seperti apa Yu?” tanya gw lagi....”awalnya 2 tahun lalu suamiku itu baru saja di PHK dari perusahaannya karena perusahaannya itu bangkrut, akhirnya kami berdua sepakat untuk menjual tanah warisan untuk biaya sekolah anak kami yang kebetulan tanahnya itu berada tepat bersebelah dengan rumah Boss mas ini...setelah beberapa minggu kami pasang papan iklan jual di tanah kami tapi belum ada juga orang yang berminat dengan tanah kami, akhirnya suami mencoba untuk menawarkan ke Boss kamu mas setelah mendengar penjelasan kami berdua,...masku ini aku panggil Ayang ya mas Jer....ngga apa kan?...iya justru menawarkan suami aku pekerjaan sehingga kami tidak perlu menjual tanah warisan kami sedangkan untuk uang sekolah kami Ayang kasih kami pinjaman dana yang bisa kami bayar cicil semampu kami”...”teruus Yu”...potong aku...”iya...akhirnya suamiku setuju dan mau mengikuti tawaran Ayang...selang sebulan kemudian akhirnya suami mendapat surat keterangan bahwa suami diterima bekerja di perusahaan tersebut namun dengan syarat suamiku harus mau bekerja jauh dari kota ini, berhubung kami memang sangat membutuhkannya maka suamipun menyanggupi persyaratan tersebut tapi hanya suami saja yang berangkat, hal ini dikarenakan anak kami baru saja bersekolah dan kami juga baru saja melunasi semua dana kebutuhan sekolah anak kami mas”...”terus Yu”...ujar gw penasaran.

“dengan dapatnya kabar seperti itu suami dan aku mendatangi rumah Ayang ini dengan maksud mengucapkan terima kasih atas bantuannya dan setelah Ayang mendengar semua cerita kami akhirnya Ayang menyarankan agar suami tetap berangkat saja dan Ayang menawarkan diri untuk membantu dan menjaga aku dan anak selama suami berada jauh disana.” Ujar Ayu panjang lebar bercerita tentang kondisi rumah tangganya...tiba-tiba..”kriiinngg....kriinggg...eh Ayang telp mas tunggu ya mas” ujar Ayu kembali setelah mengetahui siapa yang telp dia...selang beberapa menit kemudian “mas...tolong Ayu mau ngga?”...”ada apa Yu?’ tanya gw bingung melihat raut wajah Ayu yang panik...”itu...A-ayang harus dirawat di rumah sakit mas”..jawabnya lirih...”WADUH...ada apa nih?”...tanya gw kaget...buru-buru gw telp Boss untuk menanyakan kondisi yang sebenarnya seperti apa.

Akhirnya gw mengetahui kalau Boss harus dirawat di rumah sakit karena penyakit Thypus yang di deritanya dan dia minta tolong agar gw bantu Ayu bawa beberapa pakaian ganti untuk dia selama dirawat dan sekaligus mengantarkan Ayu ke rumah sakit beserta file hasil revisi dia yang sudah gw selesaikan.

Gw dan ayu pun akhirnya berangkat ke rumah sakit, selama diperjalanan kami berduapun tidak banyak berbincang karena Ayu terlihat masih panik mungkin karena dia tidak terbiasa mendapat kondisi bila ada anggota keluarganya yang harus dirawat sedangkan gw sendiri terlalu sibuk berkonsentrasi menyetir kendaraan agar cepat sampai tujuan.

Setelah memacu kendaraan dengan cepat akhirnya kami berdua telah sampai di rumah sakit dan kami langsung menuju kamar yang telah di SMS oleh Boss gw, setelah tiba di dalam kamar ternyata Ayu pun pecah tangisnya yang membuat gw bingung tapi gw bisa memakluminya.

Dengan tidak mau membuang waktu Boss pun menanyakan hasil revisinya dan setelah dia baca maka diapun langsung menyetujuinya akhirnya gwpun diperintahkan untuk mengirim ke kantor pusat melalui Email namun masalahnya sinyal di rumah sakit ini sangat lemah akhirnya gw pamit untuk ke kantor agar bisa mengirim Email tapi Boss justru melarang dan memberi gw sehari ini untuk tidak bekerja di kantor melainkan bekerja di rumahnya.

“Jer hari ini lo ngga perlu kerja di kantor cukup kerja di rumah gw aja, gw mohon ya Jer” ujar Boss memohon ke gw...”ngapain juga memohon gitu sih Boss?”...tanya gw risih...”soalnya gw pengen lo nanti antar cewek gw lagi untuk pulang nah sekalian lo kirim deh filenya dari rumah gw aja ok?”...”ok ngga masalah kok Boss santai aja” jawab gw.

Akhirnya 30 menit sudah kami di rumah sakit dan kamipun pamit dulu untuk pulang, di dalam perjalananan tiba-tiba Ayu berkata “mas nanti ngga usah antar Ayu ke rumah biar Ayu nanti pulang sendiri aja, kasihan mas habis waktunya...kan masih ada kerjaan yang harus diselesaikan.”...”kok gitu Yu? Ngga apa kok”...jawab gw...”ngga usah mas”...timpal Ayu kembali...”ya terserah Ayu aja deh” jawab gw.

“WHAAATT??!!”...”ya ampun udah jam 2 siang aja”...kaget gw waktu lihat jam tangan gw pas ketika gw sudah sampai di depan rumah Boss gw, dengan tergesa-gesa gw segera masuk ke dalam rumah Boss untuk segera mengirim filenya ke kantor pusat melalui Email....”pffuuiihhh....amaaaan selesai juga nih tugas”...gumam gw.

“Ayu mau pulang sekarang?” tanya gw ke Ayu sambil gw berjalan untuk bergabung nonton acara tv bersama Ayu....”sebentar lagi mas, Ayu masih mau tenangin pikiran dulu...kasihan Ayang mas”...”iya sih Yu...apalagi si Boss disini tinggal sendirian jauh dari keluarganya....untung ada Ayu yang perhatian sama Boss...hehehe”...ujar gw sekalian pancing omongan...hehehehe.

“Iya ya mas kasihan Ayang....iiihh mas kok gitu sih?...kan Ayu jadi malu”...ujarnya malu dengan rona mukanya yang memerah...”loh kenapa malu Yu? Kan memang kenyataan kan?” ujar gw menegaskan...”iya deh mas benar kok...tapi jangan sampai ada yang tahu ya mas”....ujar Ayu yang sepertinya masih mau banyak bercerita....”iya tenang aja 100% aman kok” ucap gw yakin.

“Selain dari semua yang sudah Ayu ceritakan tentang Boss ke mas sebenarnya kalo boleh jujur apa lagi sih Yu yang akhirnya Ayu mau dan yakin untuk menjadi selingkuhan Boss?”...tanya gw penuh selidik....”hmmmm....apa yaaa?....kasih tau ngga yaaaa?...hihihihi”....canda Ayu “kalau si Boss sih pasti mau banget sama Ayu lah”...celoteh nakal gw ke Ayu...”kok mas yakin tahu banget kalo Ayang mau sama Ayu?”...tanya Ayu bingung dengan ucapan gw....”ya gimana ngga mau Yu...kamu itu sesuai sama namanya berwajah ayu nan manis....hehehehe”....ujar gw ngegombal ke Ayu....”iiihhhh....mas sih bisanya ngeledek Ayu aja niiih...”...”loh benaran kok”...sambar gw untuk membuat ge-er Ayu...”apalagiiiii....badan Ayu tuh masih ramping kelihatannya seperti belum punya anak....hehehehe”...ujar gw ngegombal gambil...hehehehe.

“Ya ampuun....mas Ayu ini sudah umur kepala 3 & sudah punya anak kok, masa dibilang ramping?”...ujar ayu menepis sanjungan gw...”ya kalo bukan karena itu berarti si Boss ada penilaian lain tentang Ayu doong?”...ujar gw memancing lagi...hehehehe....”kalo mas boleh tahu apa tuh Yu yang membuat si Boss punya penilaian lain tentang kamu?” tanya gw memojokkan Ayu...”apaan ya mas?”...tanya Ayu bingung....”mungkin aja permainan Ayu memuaskan kaliii...”...ucap gw sekenanya...”iiiiihhhh....mas aahhh kok bilang gitu ssiiiihhh???”...protes Ayu ke gw tapi kelihatan kalau dia senang.....”loh mungkin benar kan Yu?...sekarang nyatanya kalian berdua kan sudah punya keluarga masing-masing terus ngapain juga kalian berselingkuh kalo bukan karena hal tersebut?”...JEDHEEERRR kalimat gw begitu saja meluncur yang membuat Ayu bengong dan langsung menutup mukanya dengan kedua tangannya karena malu...”benar ngga Yu?” tanya gw untuk meyakinkan kalimat gw barusan (kepalang tanggung sudah ngomong gitu ya mending gw terusin ajalah toh Cuma ada 2 pilihan buat gw dia marah atau dia bisa menerima) dalam hati gw berkata gitu....namun ternyata...”i-iya sih...mas Jerry benar kok”...jawab Ayu sambil tetap menutup mukanya dengan kedua tangannya...”ini rahasia ya mas...pleaseee aku mohon” lanjut Ayu memohon dengan nada sedikit ketakutan...”jadi benar Ayu sudah melakukan hubungan sex sama Boss?” tanya gw untuk meyakinkan...”iya mas Ayu sudah melakukan itu....tapiiii.....itu semua karena Ayu merasa kesepian karena terlalu lama ditinggal sama suami dan juga karena Ayu sudah merasa sayang sama Ayang mas”...jawab Ayu jujur.

“Hmmmm....sepertinya gw bisa nih untuk merasakan nikmatnya tubuh Ayu”....begitulah setan mempengaruhi pikiran gw....hehehehe....akhirnya gw coba untuk terus menggoda Ayu dengan harapan Ayu pun bisa takluk sama gw....hehehehe.

“Kalo mas boleh tahu memang si Boss mainnya bisa memuaskan Ayu ya?”....tanya gw nakal...”apaan ssiiih massss!!”...jawab Ayu menolak pertanyaan gw...”ayolah Yu jawab jujur aja toh kita sudah dewasa dan sudah tahu akan hal seperti itu”...jawab gw meyakinkan Ayu...”yaaaa...puas lah mas kan Ayu ditinggal suami lama, makanya Ayu juga mau berselingkuh sama Ayang”...jawab Ayu yang sekarang nampak Ayu sudah mulai terima dan terbiasa dengan arah pembicaraan gw....”enak mana sama suami Yu?” tanya gw mendesaknya....”hmmmm....sama enaknya kok mas...hihihihi”...jawab ayu dengan tawanya yang sedikit malu....”kalo ukuran kontolnya besaran mana Yu?” tanya gw semakin menjadi-jadi....”adduuuhhh...kok detail banget sih massss tanyanya?”...protes Ayu...”hhmmm...masih besaran punya suami Ayu kok mas” akhirnya Ayupun mau menjawab jujur....hehehehe....sambil terus memberondong pertanyaan nakal diam-diam kontol gw pun bergerak menegang juga akhirnya.

Dengan sedikit nekat tanpa sepengetahuan Ayu gw luruskan posisi kontol gw yang masih terbungkus celana walau sudah dalam kondisi sesak.....dan gw coba memancing Ayu untuk mau melihat tegangnya kontol gw yang masih di dalam celana dengan cara gw berdiri dari kursi gw dan berjalan mengambil remote tv dengan alasan untuk mengganti chanel acara tv.

Setelah gw ambil remote tv gw pun berbalik badan kembali menuju kursi gw yang otomatis posisi gw saling berhadapan dengan Ayu dan gw pun dapat melihat reaksi muka Ayu yang dengan terbengong-bengong melihat bentuk celana gw yang sudah menonjol karena tercetaknya kontol gw yang sudah tegang....”hmmmm...sepertinya Ayu sudah masuk perangkap gw nih” begitulah dalam benak pikiran gw ketika gw lihat reaksi mukanya Ayu.

“Kenapa Yu? Kok muka kamu seperti itu?”...tanya gw mengagetkan Ayu dari tatapan takjubnya...”eh...eeemmm...anu ngga apa kok mas” jawab Ayu salah tingkah....”sepertinya mata kamu kok lihat ke arah kontol aku ya Yu? Benar ngga?” tanya gw lagi yang langsung memojokkan Ayu...”eh..eh...ngga kok mas” jawab Ayu langsung berpaling melihat ke arah tv...”hehehehe....yakin ngga salah deh pasti lihat kontolku kan Yu?” tanya gw nakal...Ayupun hanya bisa menggelengkan kepala sambil menutup kembali mukanya dengan kedua tangannya karena malu ketahuan telah melihat kontol gw. Cerita Seks Mesum

“Wah kesempatan nih gw buka resleting celana dan mengeluarkan kontol gw terus gw berdiam diri di depan Ayu dengan posisi kontol gw yang tepat berada di depan muka dia, mumpung dia lagi menutup muka” begitulah pikiran nekat gw dan akhirnya gwpun melakukan kenekatan tersebut...”AAAAWWWW!!!...MAASSSS!!!...KAMU GILAAA YAAA??!!!”..teriak Ayu kaget ketika dia membuka tangannya dari muka dia dan ternyata dihadapan dia sudah terpampang kontol gw yang sudah mengacung tegang....hehehehe....”gimana kontol aku Yu? Besar mana sama punya suami kamu?” tanya gw menantang...”kamu gillaa masss!!!” caci Ayu tapi dia bukannya menghindar namun tetap saja menatap ke kontol gw dan akhirnya mata Ayu menatap gw untuk beberapa saat dan kemudian dia kembali menatap kontol gw, untuk beberapa detik kami berduapun terdiam tanpa mengeluarkan sepatah katapun.

Tiba-tiba...”sepertinya besaran punya mas deh” Ayupun menjawab dengan langsung tangannya menggenggam kontol gw...”masa sih Yu?” tanya gw kenikmatan akibat genggaman tangannya di kontol gw...”sepertinya sih maasss...” jawab Ayu lirih...”jangan sepertinya dong Yu”...ucap gw menggodanya...”ya terus gimana dong mas?” jawab Ayu sambil tangannya mengocok pelan kontol gw...”ya coba dong dirasakan dan dinikmati sama Ayu, jadi Ayu bisa tahu apakah kontol aku besar atau kecil”...ujar gw menantang Ayu....”hhmmm....gitu ya mas?...memangnya Ayu boleh menikmati dan merasakan punya mas?”....tanya Ayu mulai berani karena sudah terangsang...”boleh kok Yu, silahkan aja kamu nikmati sepuasnya Yu”...jawab gw memastikannya.

“Sllrruuuupp....ssshhhh...ssslllrruuupp...ssshhh”. ..tanpa disangka Ayu langsung bereaksi menjilati kontol gw, kontan saja gwpun langsung menggelinjang nikmat akibat serangan mendadak dari lidah Ayu...”ssshhhh....aaahhhh...oooyyyeeaaaahh....enaa ak Yuuu”...desah gw keenakkan...”ssllrrruppp...ssllrruupp....aaahhh”.. hanya suara tersebut yang keluar dari mulut Ayu akibat aktifitas lidahnya yang sedang asik menikmati tekstur batang kontol gw...hehehehe.

“Mas tolong ini menjadi rahasia kita berdua ya....pleeaseee...Ayu malu & takut kalo Ayang sampai tahu mas” ujar Ayu memohon kepada gw...”sssshhhh....tenang aja Yu aku ngga akan bocorkan ini semua kok...kan lagi juga lebih baik dirahasiakan supaya kita masih bisa melakukan ini lagi ke depannya...hehehehe”.....”hhuuhh...dasar lelaki memang hobinya beginian”...seru Ayu cengengesan sambil melanjutkan kembali menikmati sebatang kontol milik gw...hehehe.

Jilatan lidah Ayu dibatang kontol gw masih terus berlangsung namun sekarang perlahan lidah Ayupun mulai bergerak kebawah menuju biji kontol gw dan ketika lidah itu mendarat tepat dibiji kontol gw maka erangan nikmat dari mulut gwpun keluar tanpa ada remnya...”aaaahhhhh....sssshhhhh....Ayuuuuu...teru uuuuusss...Yu” ceracau gw....”teruuuus Yu...masukin ke dalam mulut kamu Yu...”mohon gw ke Ayu...”hhmmmm...sslllrruupp....ssllrrruuuppp....”. ..akhirnya kontol gwpun perlahan dilahap masuk ke dalam mulut Ayu...”OOHHHH....ARRGGGHHH!!!!” gwpun sedikit berteriak karena menikmati permainan mulut Ayu yang naik turun dengan perlahan sambil tangan Ayu mengusap-usap biji kontol gw dengan lembut....selagi Ayu asik menikmati batang kontol gw gwpun akhirnya membuka semua pakaian yang menempel dibadan gw sampai akhirnya gwpun sudah dalam kondisi bugil.

Mengetahui gw sudah dalam kondisi bugil perlahan-lahan Ayupun naik keatas sambil tetap menjilati seluruh badan gw...”AAAHHHH...YUUU...ENAAAAKKK SAY!!!” ceracau gw keenakkan...dan pada akhirnya bibir Ayu telah menempel tepat di bibir gw seketika itu juga gw langsung mencaplok bibir Ayu dengan rakus dan kamipun terlibat perang bibir dan saling menusukkan lidah kami untuk masuk kedalam mulut kami berdua....”eemmmhhhh...emmmmhhh..” hanya suara itulah yang keluar dari kedua mulut kami akibat serunya pertempuran bibir dan lidah kami berdua.

Sambil kami berdua berciuman gwpun langsung bertindak cepat dengan mempreteli semua pakaian yang menempel di badan Ayu sampai akhirnya Ayupun sudah dalam kondisi bugil, setelah Ayu bugil tangan kiri gw langsung menggerarayangi dan meremas-remas pantat Ayu yang bahenol itu sedangkan tangan kanan gw langsung hinggap meremas-remas dan memilin-milin toket serta pentilnya Ayu yang ukurannya 34A (setelah selesai ngentot gw baru lihat ukurannya di tali pengait branya Ayu) ...”AAHHHH....AHHHH...ADDDUUHH...ENAAAAKKKK....TER UUUSSS MAAASSSS!!!”...teriak Ayu menikmati kenakalan kedua tangan gw ditubuh dia.

Karena kami sudah cukup lama bercumbu dalam posisi berdiri akhirnya gw mendorong Ayu secara perlahan ke belakang yang pada akhirnya Ayupun secara pelan-pelan memposisikan tubuhnya duduk diatas kursi kembali, hal ini pun langsung gw lancarkan serangan lidah gw untuk menjilat kupingnya dan terus turun menjilati lehernya yang jenjang dan ngga lama kemudian berhentilah dipemberhentian pertama gw di kedua toket Ayu, dengan rakusnya gw jilat dan sedot toket Ayu dengan penuh napsu...”AAAHHHHH...SSHHHHH...MASSSSSS....ENNAAAAK KK...TERRUUSSSS...MAASSSS NIKMATI MASSS MULAI HARI INI AYU MILIK MASSS!!!!...AARRGGGHHHH”...teriak Ayu keenakkan dengan serangan seporadis mulut gw di toketnya.

“OOOOHHH....AAAHHHH....SSSSHHHHH...MAAASSSSS....AA RRGGGHHHH” Ayu berceracau dan serta merta badannya pun diangkat keatas hingga melengkung sampai dia harus memalingkan kepalanya kekiri dan kekanan akibat mendapatkan kenikmatan yang luar biasa yang mendera tubuhnya karena sedotan mulut gw di toketnya dan juga usapan tangan gw di memeknya dia.

“Ini baru permulaan Ayu sayang...kamu akan aku beri kenikmatan yang takkan pernah kamu rasakan sebelumnya” desah gw...”OOUUGGHH...MAASSS...LAKUKANLAH MAAASS...AYUU...MAU DIBUAAT NIKMAAT SAMA MAASSSSSS!!!”...Ayupun memelas liar dan pasrah karena sudah dalam kondisi terlalu tinggi birahinya.

Sesaat kemudian gwpun menjilati sekujur tubuh Ayu dan beranjak turun terus menyusuri seluruh lekuk tubuhnya hingga akhirnya sampailah mulut gw di depan bibir memeknya namun gw tidak mau untuk langsung menggarap memeknya akan tetapi gw lanjutkan untuk menjilati kedua pahanya terlebih dahulu...”AAAAWWWWWW....AADUUUHHHH...GEEELLLIIIIII I MAAAASSSSS!!!!....EEENNNAAAAKKKK...TERUUUUUUUSSS.. .MAAAASSSS!!”...teriak Ayu sambil bergelinjang ngga karuan, gw coba untuk memainkan napsu birahinya dengan cara berhenti menjilati pahanya dan tampak terlihat napas Ayu yang naik turun dengan cepat dan merah meronanya muka dia...”kenapa mas? Kok berhenti?” tanya Ayu dengan raut mukanya yang menunjukkan kekecewaan...”ngga apa-apa kok Yu”..jawab gw singkat namun sedetik kemudian gw langsung nyosor untuk menyerang memeknya Ayu...”SSLLRRRUUUPPP....SSLLLRRRUUUPPP....SSSLLLRR RUUUPPP...AAHHHH”....”AAAARRRGGHHHH....AADDDUUUHHH H...MMAAAASSSSS....KAMU....NGAPAAAAIIINNN???? JANGAAAANNN....MAAASSSS...KOTTTOOOOORRR...SSSHHHHH H” protes Ayu namun menikmati jilatan lidah gw yang menari-nari naik turun dan menusuk-menusuk ke dalam memek dia.....”AAAHHH....OOOOUUUGGHHH....GEELIIII MASSSS!!!...TTERRUUUSSS...MAASSSS!!!...AAWWW...BAR U KALI INI ANU AYU DIJILATIIIIN...MAASSSS!!!”....erang Ayu keenakkan...tiba-tiba kedua paha Ayu menjepit erat kepala gw yang sedang asik menikmati memek Ayu serta nampak terasa sekali sekujur tubuh Ayu menegang kaku yang menunjukkan sebentar lagi Ayu akan mendapatkan klimaksnya ”MAAAAASSSSS!!!!...AYU KEELUUUUAAARRRRRRRR!!!!...AAARRRGGGHHHH”...”SEERR. ..SERRR...SERRR” akhirnya keluarlah cairan kenikmatan dari dalam memek Ayu, tanpa harus menunggu waktu untuk Ayu mengatur irama napasnya yang sudah lelah, gwpun langsung mengarahkan kontol gw tepat di depan bibir memeknya Ayu, tanpa disadari oleh Ayu yang masih terpejam akibat sedang menikmati sisa-sisa kenikmatan yang telah keluar tadi akhirnya gw melakukan penetrasi dengan sekali dorongan yang menghentak keras langsung menghujam masuk ke dalam memeknya sampai terasa ujung kepala kontol gw mentok di dalam rahimnya Ayu..”SLLLEEEEEEBBBB!!!....”....”AAAWWWWWW...MAASS SSSSS!!!” Ayupun tersentak kaget dengan mata melotot dan bibir melongo serta kedua tangannya meremas-remas sprei dengan sekuat tenaganya....”ARRRRGGGGHHHHHH!!!!”..gwpun teriak keenakkan, setelah kontol gw terbenam semua ke dalam memeknya Ayu....namun setelah itu gw tidak mau langsung untuk menggenjot kontol gw di dalam memeknya terlebih dahulu akan tetapi dengan sengaja gw diamkan dahulu kontol gw bersarang di dalam memeknya untuk beberapa saat karena gw ingin menikmati rasanya kontol gw terbenam penuh di dalam memeknya Ayu dan juga gw memberi kesempatan untuk Ayu beradaptasi dengan diameter ukuran kontol gw yang telah masuk terbenam di dalam memeknya.

Setelah sekiranya Ayu sudah dapat beradaptasi menerima keberadaan kontol gw di dalam memeknya akhir dengan perlahan gw mulai melakukan genjotan kontol gw di dalam memeknya dengan pelan-pelan...”SLLEEEBBB...SLLLEEEBBB...SLLLEEEBBB...”.. .”OOOHHH...SSSHHHH...MAASSSS”...Ayupun mulai mengerang kembali menikmati irama kocokkan kontol gw yang naik turun secara pelan-pelan.

“Gimana rasanya kontolku Yu?” tanya gw sambil terus memompa kontol gw di dalam memeknya”SLLEEEBBB...SLLLLEEEEBB”...”hhhmmm...enaa akk sayaangku...” sahut ayu mendesah dengan tatapan matanya yang sayu...”Ayu sayang...enakkan ngentot sama mas?” tanya gw untuk memancing naik kembali birahi Ayu....Ayupun hanya bisa mengganggukkan kepalanya sambil memejamkan matanya dan menggigit bibir bawahnya serta kedua tangannya merangkul erat badan gw.

Lambat laun kocokkan kontol gw di dalam memeknya Ayu gw tingkatkan kecepatannya...”SLLLEEEBBB....SLLEEEBB...SLEEEBBB” ...”AAAAHHHH....OOOOOHHHH.....SSSSSHHHHH....TTEERU UUUUUSSS SAYAAAAANNGGG....YAANG DALAAAAMM...A-AYU SUKAAAAA KONTOL SAYAAAANG!!!!”...ceracau Ayu yang sudah mulai terbakar kembali birahinya..”SAYAAAAAAAANNNGGGG!!!!” Ayu mulai lepas kendali karena telah dirasuki kenikmatan napsu birahinya, pinggul Ayupun mulai bergoyang naik turun mengikuti irama kocokkan kontol gw sambil kedua tangannya menekan pantat gw agar terus menekan lebih dalam lagi kontol gw di dalama memeknya.

“OOOHHHH....AAAAHHHH..OOOHHH...AAAHHHHH!!!!” begitulah irama yang keluar dari kedua mulut kami karena sedang menikmatinya persenggamaan kedua buah alat kelamin kami namun gw ngga mau hanya melakukan 1 gaya permainan saja maka akhirnya gw balikkan badan kami berdua hingga akhirnya kami berubah posisi sampai-sampai tanpa kami pedulikan lagi kalau sebenarnya kami telah terjatuh ke lantai dari yang tadinya kami berada diatas kursi sofa tersebut dan akhirnya sekarang posisi Ayu berada diatas badan gw, dengan sigap Ayupun langsung menggerakkan pantatnya untuk naik turun diatas kontol gw...”PLOK....PLOK...PLOK..” begitulah suara yang terdengar akibat dari gerakkan naik turun pantatnya diatas kontol gw yang sudah basah karena telah melelehnya cairan pelumas Ayu dan melumuri semua batang kontol gw sehingga mempermudah kerja Ayu dalam mendapatkan kenikmatan untuk kami berdua...”AAAAHHHH...SAYAAANG...KONTOL KAMU BUAT MEMEKKU PENUH SESAK SAAAYY!!!”..ujar Ayu keenakkan...”SSSHHH....OOOOHHH....IYA SAYAAANG NIKMATI KONTOLKU SAYAANG!!!” sahut gw yang sangat menikmati kontrol permainan dari Ayu.

Peluh keringat dari badan kamipun telah keluar bercucuran dengan sangat derasnya namun ternyata permainan kami pun belum juga dapat kami tuntaskan akhirnya gwpun melakukan inisiatif untuk merubah gaya permainan kembali, gw ajak Ayu untuk berdiri dari lantai dan gw tarik Ayu untuk mendekati meja makan yang berada tidak jauh dari posisi kami ngentot dan setelah itu gw minta agar Ayu merebahkan tubuhnya diatas meja makan.

Dengan posisi Ayu rebah diatas meja maka gwpun menarik kedua buah kakinya keatas dan bersandar dikedua buah bahu gw setelah itu kontol gw mulai kembali melakukan penetrasi ke dalam memeknya Ayu...”SLLLEEEEBBBB”...”AAAAHHHH...SSSHHHHH”...kam i berdua kembali mendesah ketika kontol gw menyeruak masuk kembali ke dalam memeknya Ayu namun kali ini kontol gw dapat dengan mudah masuk ke dalam memeknya karena memek Ayu sudah banyak sekali cairan pelumasnya yang keluar hingga sampai melumuri bibir luar memeknya..”SLLLEEEEEBB...SSSLLLEEEEBBB...SSSLLLEEE BBB..”...”AAAAHHHH...SAYAAANGKU...TERUUUSSS SAYAAANG...ENTOT AYU SEPUAASNYA...KOCOKK TERUUSSS SEDALAM-DALAMNYA SAYAAANG!!” begitulah teriakkan dan ceracauan Ayu yang sudah tidak terkendali lagi...”SSSSHHHH....BADAN AYU PUNYA SAYAAANGG....AYUUU PENGEEN DIENTOT TERUS SAMA SAYAAAANG...OOOOHHHHHH!!!”... begitulah Ayu berteriak kenikmatan, namun dalam kenikmatan yang sedang kami dapati gw melihat ada tetes air mata yang keluar dari kedua mata Ayu...”Ayu kenapa menangis ssayang?” tanya gw kebingungan...”Ngga apa-apa sayangku...ayu nangis karena senang sayang”...jawab Ayu sendu...”senang kok menangis sayang?” tanya gw kembali sambil gw tetap memompa kontol gw di dalam memeknya Ayu...”jujur ya sayang....ini pertama kalinya Ayu bisa merasakan nikmatnya ngentot!!” jawab Ayu sambil langsung memeluk erat tubuh gw...mendengar kejujuran Ayu gw langsung memompa kontol gw lebih cepat lagi entah kenapa gw jadi bertambah semangat lagi”PLOOOK...PLOOKK...PLOOOKKK!!!”....”AAAAHHHHH. ...TERUUUUS SAYAAANG!...TERUUUUSSSSS...OOOOOHHHHHH!!” ayu blingsatan ngga karuan dan kembali tubuh Ayu menandakaan kalau sebentar lagi Ayu pun akan mencapai klimaks.

Kondisi ini membuat gw untuk semakin mempercepat kocokkan kontol gw di dalam memeknya Ayu...”PLOK...PLOK...PLOK...PLOK!!!”....”OOOOHHHH. ...AAAAAHHHH....SAYAAAANGGG....TERUUUSSS...YAAANNG GG...CEEEEPPPAAAAATTTT....AYU.SUDAH MAU KELUAAAAARRRRR!!!”...begitulah Ayu mengerang keras...”AYU KELUAAAAAARRRRR....AAARRRGGGHHHHH”...”SSSEEERR.... SEEERRR...SEERRR”...akhirnya Ayu pun mencapai klimaks untuk kedua kalinya begitu juga gwpun sudah merasakan akan tanda-tanda sebentar lagi kontol gw ini akan menyemburkan peju gw.

“AAARRRGGGHHHH.....SAYAAAANGGG....AKU KELUAAAAARRRRR!!!!....”...”OOUUGGHHH...AYO SAYANG KELUARIN SEMUANYA...SIRAM MEMEK AYU SAMA SPERMA KAMU SAYAAANGG!!!....HHHMMMMMM...AAAHHHH” .....”CROOOOTTT....CROOOTTT...CROOOOTT...ARRRGGGHH HHH!!!!”...dan muncratlah peju gw di dalam memeknya Ayu dengan derasnya dan rasanya banyak sekali semburan peju gw yang muncrat di dalam memeknya Ayu, mungkin juga menerobos barikade dinding rahim Ayu...hehehe..”aduuuhh...memek Ayu sepertinya penuh sama sperma kamu deh sayang...tapi rasanya enak dan hangat di dalam memek Ayu nih...hehehehe” begitulah gambaran Ayu tentang apa yang dirasakan oleh Ayu ketika mendapatkan semburan kenikmatan dari peju gw.

Akhirnya pertempuran kamipun berakhir dengan kepuasan dan kenikmatan yang ngga bisa diungkapkan dengan kata-kata...hehehehe, sehingga untuk beberapa saat kami berdua hanya bisa diam dalam kondisi terlentang diatas meja makan..”gila ya mas kamu tuh napsuin banget sih mainnya” ujar Ayu mengungkapkan bagaimana puasnya dia ngentot sama gw...”aku sih tergantung kamu aja Yu, kalo kamu menikmati permainan ya aku pastinya akan makin napsu lah mainnya juga....hehehehe”...jawab gw menjelaskan kenapa gw bisa napsu banget ngentot sama dia.

“Sayang...ingat ya ini semua harus menjadi rahasia lho dan mulai sekarang sayang harus siap dan mau untuk ngentotin Ayu ketika Ayu minta loh”...ujar Ayu mengigatkan gw...”siaaap komendaaan!!..untuk urusan ngentotin kamu aku sih pasti 100% mau lah...habis enak sih......hehehehe” jawab gw sambil bercanda....”huuuuuu...dasaar memang kamu doyan nih...hehehehe” balas Ayu.

Berawal dari kejadian ini akhirnya hubungan perngentotan gw sama Ayu menjadi kegiatan rutin setiap 2 minggu sekali namun sebulan kemudian bahkan hubungan kami jadi semakin sering karena akhirnya perlahan-lahan Ayu mundur dari hubungannya dengan Boss gw dengan alasan Ayu ngga enak dan kasihan sama suaminya makanya Ayu mengambil keputusan untuk mengakhiri hubungan asmaranya dengan Boss gw, padahal tanpa Boss gw ketahui sebenarnya sekarang gw lah yang menjadi pengganti Boss gw sebagai pemuas napsu birahinya Ayu akan tetapi hubungan gw sama Ayupun tidaklah berlangsung lama karena setelah setahun kami menjalin hubungan akhirnya suami Ayu mengambil keputusan untuk memboyong Ayu dan anaknya untuk pindah ke kota dimana suaminya bekerja.
Sementara itu selama Ayu punya hubungan asmara dengan Boss gw dan sampai dengan akhirnya berhubungan dengan gw suami Ayu sama sekali tidak mengetahui akan apa yang sebenarnya telah terjadi dengan istrinya, begitu pula Boss gw sampai dengan Ayu ikut pindah bersama suaminya Boss gw sama sekali tidak mengetahui kalau sebenarnya gw lah orang pengganti posisi Boss gw untuk Ayu. Cerita Esex Seru

Share :

Facebook Twitter Google+
Tag : Cerita Sex
0 Komentar untuk "Cerita Sex Istri Simpanan Bosku Paling Nikmat"

Back To Top -->